Sidang uji material di Gedung MK, Jakarta, Senin (23/3/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Andika Wahyu) Caption : Sidang uji material di Gedung MK, Jakarta, Senin (23/3/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Andika Wahyu)
Rabu, 29 April 2015 14:30 WIB Sholahuddin Al Ayyubi/JIBI/Bisnis Hukum Share :

EFEK PUTUSAN SARPIN
Antisipasi Gelombang Praperadilan, KPK Ingin Tambah Kekuatan

Efek putusan Sarpin Rizaldi berupa gelombang praperadilan para tersangka, kini mendapat landasan kuat dengan putusan MK.

Jatengpos.com, JAKARTA — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengakui bahwa pihaknya butuh personel tambahan untuk Divisi Biro Hukum KPK. Pasalnya, KPK meyakini penegak hukum akan disibukkan dengan pengajuan gugatan praperadilan yang dilayangkan setiap tersangka.

Seperti diketahui Mahkamah Konstitusi (MK) telah mengubah ketentuan Pasal 77 KUHAP tentang objek praperadilan. Dalam putusannya, Mahkamah Konstitusi menambahkan bahwa penetapan status tersangka merupakan objek dari praperadilan.

Penegasan tersebut disampaikan Pelaksana Tugas Pimpinan KPK Johan Budi saat dikonfirmasi di Jakarta, Rabu (29/4/2015). “Rencananya iya [ditambahkan], lihat kebutuhan ke depan. Saat ini jauh dari [jumlah] ideal,” tuturnya.

Kendati demikian menurut Johan Budi, pihaknya telah siap jika ada tersangka berencana melayangkan gugatan praperadilan terhadap KPK atas penetapan status tersangkanya. Dalam praperadilan yang dilayangkan sejumlah tersangka KPK, hakim tidak mengabulkan.

“Mau tidak mau KPK harus siap menghadapi praperadilan,” tutupnya.

Iklan Baris

    No items.


    Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/dotcom/www/jatengpos/elements/themes/jatengpos/widget-cespleng-600.php on line 32

Leave a Reply