Caption : Salah satu peserta 24 jam menari asal Solo, Anggono Kusumo Wibowo, menari di Pendapa Ageng Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta, Rabu (29/4/2015). (Irawan Sapto Adhi/JIBI/Solopos)
Rabu, 29 April 2015 14:15 WIB Irawan Sapto Adhi/JIBI/Solopos Solo Share :

HARI TARI SEDUNIA
Biar Kuat Menari 24 Jam, Penari Banyak Minum dan Makan Buah

Hari Tari Sedunia diperingati Rabu (29/4/2015) dengan perhelatan Solo Menari 24 Jam.

Jatengpos.com, SOLO – Empat penari yang mengikuti aksi 24 jam menari dalam peringatan Hari Tari Sedunia di Pendapa Ageng Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta, Rabu (29/4/2015), tetap menari meski mereka melakukan aktivitas lainnya.

Pantauan solopos.com, keempat penari tersebut menari di lokasi yang berbeda. Penari asal Solo Anggono Kusumo Wibowo dan Alfiyanto dari Bandung menuju panggung yang berada di sayap kanan Pendapa Ageng ISI.

Sedangkan Stepanus Adi Prastiwa dari Palembang dan Abdul Rochim asal Jakarta menuju panggung di sayap kiri. Di panggung, mereka tetep terus menari.

Alunan musik hampir setiap 10 menit sampai 30 menit berganti. Penyuguh tari di Pendapa Ageng juga terus berubah, namun keempat penari di panggung berukuran 3 meter (m) x 3 m dan tinggi 1 m tersebut masih saja menari. Terkadang, mereka juga mengikuti gerak tari para penampil di Pendapa Ageng.

“Harus terus gerak. Kalau enggak gerak, nanti di diskualifikasi. Tapi, enggak asal-asalan, gerak tari juga harus punya esensinya. Jalan-jalan sebenarnya bisa, tapi langkahnya juga tidak biasa,” kata Anggono kepada solopos.com di sela-sela menari, Rabu.

Anggono mengatakan setiap gerak tubuh yang dilakukannya keluar secara spontan saat mendengar alunan musik.

“Ada irama dalam tubuh. Optimis kuat sampai besok pukul 06.00 WIB,” kata dia.

Pantauan solopos.com, Anggono tetap menari saat menuju ke kamar mandi yang berada di bagian belakang Pendapa Ageng.

“Kondisi tubuh optimis bisa prima. Minum madu dan minuman isotonik agar tidak dehidrasi. Saya tidak makan nasi kali ini, tapi roti untuk jaga tenaga,” jelas laki-laki yang juga menjabat sebagai Dosen Jurusan Tari ISI Surakarta itu.

Sementara itu, beberapa kali Abdul Rochim yang saat itu mengenakan pakaian betawi lengkap dengan kudeng (penutup kepala) dan jarik betawi juga meminta minuman kepada asisten.

Salah satu asisten Abdul Rochim, Lesmana, mengaku siap membantu menyediakan kebutuhan sang penari.

“Selama 24 jam nanti saya temani penari. Mereka minta apa, kami usahakan kasih. Paling banyak, memang minum, baik madu dan minuman isotonik. Kadang juga makan buah buahan,” jelas dia.

Iklan Baris

    No items.


    Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/dotcom/www/jatengpos/elements/themes/jatengpos/widget-cespleng-600.php on line 32

Leave a Reply