Caption : ilustrasi
Rabu, 28 September 2016 16:15 WIB Muhammad Ismail/JIBI/Solopos Solo Share :

BANJIR SOLO
TMA Pintu Air Joyotakan Naik 2,5 Meter, Warga Siap Mengungsi

Banjir Solo, hujan deras sejak Selasa-Rabu (27-28/9/2016) membuat tinggi muka air pintu air Joyotakan naik.

Jatengpos.com, SOLO–Hujan deras yang terjadi sejak Selasa-Rabu (27-28/9/2016) mengakibatkan Tinggi Muka Air (TMA) pintu air Joyotakan, Serengan naik menjadi 2,5 meter. Naiknya air tersebut masih normal belum sampai menggenangi rumah. Warga sudah siap mengungsi jika terjadi banjir.

Penjaga pintu air Joyotakan, Purwoko, mengatakan di pintu air Joyotakan mulai Rabu pukul 00.30 WIB sudah menerima banyak limpasan air dari Kaliwingko, Grogol, Sukoharjo dan Sungai Tanggul, Serengan Solo. Puncaknya pada pukul 06.00 WIB ketinggian air di pintu air Joyotakan mencapai 2,5 meter dan bertahan sampai pukul 12.00 WIB.

“Naiknya air di pintu air Joyotakan masih normal belum sampai masuk ke rumah warga. Alat EWS [early warning system] atau sirine deteksi banjir juga belum menyala,” ujar Purwoko saat ditemui Solopos.com di rumah pompa Joyotakan, Rabu (28/9/2016).

Purwoko mengatakan ketiga pintu air Joyotakan yang menutup Kaliwingko dibuka pada pukul 07.00 WIB. Selain itu pompa air sudah dinyalakan untuk mempercepat pembuangan air dari Kaliwingko ke Sungai Tanggul.

“Sungai Tanggul ketinggian airnya 1,5 meter lebih rendah dibandingkan Kaliwingko mencapai 2,5 meter. Kalau kondisi air lebih tinggi Sungai Tanggul, langsung menutup pintu air agar tidak masuk ke rumah warga Joyotakan,” kata dia.

Menurut dia, setiap jam melaporkan ketinggian air kepada warga agar selalu mewaspadahi ketika terjadi banjir. Warga sudah diberikan himbauan untuk selalu waspada dan siap mengungsi ketika terjadi banjir.

“Curah hujan di daerah hulu diprediksi masih akan terjadi beberapa hari kedepan sehingga harus tetap siaga. Kami selalu siaga 24 jam memantau air di pintu Joyotakan,” kata dia.

Sementara itu, seorang warga Suparman, mengatakan Kelurahan Joyotakan sudah menyiapkan tempat pengungsian jika terjadi banjir. Lokasi pengungsian tersebut salah satunya berada di pinggir Jl. Brigjen Sudiarto.

“Saya sudah mengamankan semua barang elektronik dan berharga lainnya di lokasi yang lebih tinggi,” kata dia.

Sementara itu, Lurah Joyotakan, Serengan, Purbowinoto, mengatakan ada tiga lokasi tempat pengungsian yang telah disiapkan kelurahan jika terjadi banjir. Ketiga lokasi tersebut yakni di toko kayu Jati Agung berlokasi di pinggir Jl. Brigjen Sudiarto, kantor kelurahan, dan  Masjid Anni’mah.

“Kami sudah menghimbau kepada warga agar waspada banjir terutama warga yang tinggal di pinggir Kaliwingko dan Sungai Tanggul,” kata dia.

Ditanya soal persiapan logistik, Purbowinoto, mengatakan akan dikirim dari Badan Pananggulangan Bencana Daerah (BPBD) Solo jika sudah terjadi banjir.

Iklan Baris

    No items.


    Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/dotcom/www/jatengpos/elements/themes/jatengpos/widget-cespleng-600.php on line 32

Leave a Reply