Ilustrasi korupsi (JIBI/Solopos/Dok.) Caption : Ilustrasi korupsi (JIBI/Solopos/Dok.)
Jumat, 30 September 2016 07:50 WIB JIBI/Solopos/Antara Semarang Share :

KORUPSI SEMARANG
Mantan Kepala Bulog Didakwa Korupsi Rp6,3 Miliar

Korupsi senilai Rp6,3 miliar didakwakan kepada mantan kepala Bulog Semarang.

Jatengpos.com, SEMARANG — Mantan Kepala Perum Bulog Subdivisi Regional Semarang Mustafa Kamal didakwa merugikan negara senilai Rp6,3 miliar dalam kasus dugaan korupsi pengelolaan beras Bulog pada 2013 hingga 2015.

Jaksa Penuntut Umum Sri Heryono dalam sidang di Pengadilan Tipikor Semarang, Kamis (29/9/2016), mengatakan dugaan penyimpangan pengelolaan beras tersebut bermula ketika ada perintah pengiriman beras dari Semarang ke Singkawang, Kalimantan Barat. “Terdakwa mendapat tugas untuk mengirimkan pasokan sekitar dua ribu ton beras ke Singkawang,” kata JPU itu, dalam sidang yang dipimpin Ketua Majelis Hakim M. Zainal.

Terdakwa kemudian memerintahkan Kepala Gudang Bulog Baru Mangkang Kulon Sudarmono yang juga diadili dalam kasus ini, untuk menyiapkan dan mengirim beras yang dimaksud. Dalam pengiriman 1.000 ton beras yang pertama, kata dia, 500 ton di antaranya bukan berasal dari gudang tersebut.

Separuh beras yang dikirim tersebut ternyata merupakan milik perusahaan rekanan pemasok Bulog. Beras yang dikirim tersebut kemudian ditolak oleh Bulog Singkawang karena mutunya tidak sesuai dengan yang seharusnya. Beras tersebut kemudian dikembalikan dan diproses ulang atas perintah terdakwa, tanpa sepengetahuan Perum Bulog.

Penyimpangan pengelolaan beras di badan usaha milik negara tersebut terungkap ketika terjadi pergantian pimpinan di gudang Bulog Baru Mangkang Kulon. Berdasarkan perhitungan ulang yang dilakukan pimpinan baru kepala gudang tersebut terungkap adanya selisih persediaan yang cukup besar.

Perbuatan terdakwa dijerat dengan Undang Undang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah diubah dan ditambahkan dengan UU No. 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Berdasarkan perhitungan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan Jawa Tengah kerugian negara yang terjadi akibat tindak pidana korupsi tersebut mencapai Rp6,3 miliar.

Terdakwa kasus korupsi Semarang terkait beras Bulog itu tidak akan menyampaikan tanggapan atas dakwaan tersebut dan meminta sidang dilanjutkan dengan pemeriksaan saksi-saksi.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

 

Iklan Baris

    No items.


    Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/dotcom/www/jatengpos/elements/themes/jatengpos/widget-cespleng-600.php on line 32

Leave a Reply