Tengkorak manusia purba yang ditemukan di Papua. (Istimewa) Caption : Tengkorak manusia purba yang ditemukan di Papua. (Istimewa)
Minggu, 29 Oktober 2017 07:30 WIB JIBI/Solopos.com/Okezone Sains Share :

Temuan Tengkorak di Papua Nugini Diduga Korban Tsunami Tertua Dunia

Para ilmuwan belum lama ini mengatakan bahwa kawasan di dekat Kota Aitape itu pernah menjadi laguna pesisir yang dilanda tsunami sekira 6.000 tahun yang lalu.

Jatengpos.com, JAKARTA – Para arkeolog berhasil menemukan tengkorak manusia purba di Papua Nugini. Tengkorak itu ditemukan ditemukan pada 1929 di dekat Kota Aitape.

Dilansir BBC, Sabtu (28/10/2017), para ilmuwan menduga bahwa tengkorak itu merupakan korban tsunami tertua di dunia. Mereka mengaitkannya dengan spesies homo erectus, nenek moyang manusia modern.

Namun, dugaan itu kemungkinan besar tepat. Pasalnya, para ilmuwan belum lama ini mengatakan bahwa kawasan di dekat Kota Aitape itu pernah menjadi laguna pesisir yang dilanda tsunami sekira 6.000 tahun yang lalu. Mereka percaya bahwa tengkorak itu milik orang yang tewas akibat terjangan tsunami.

Penemuan tersebut terjadi setelah tim internasional melakukan penelitian lebih lanjut. Mereka membandingkan sedimen dari daerah tersebut dengan tanah di daerah terdekat yang terkena dampak tsunami pada 1998.

“Sementara tulang-tulangnya telah dipelajari dengan baik, sedikit perhatian sebelumnya telah diberikan pada sedimen tempat mereka digali,” kata penulis utama, Profesor James Goff, dari University of New South Wales.

Menurutnya, terdapat kesamaan geografis dari penelitian tersebut. Sedimen menunjukkan bahwa manusia di daerah tersebut telah mengalami bencana tsunami yang terjadi ribuan tahun yang lalu.

“Kami menyimpulkan bahwa orang yang meninggal di sana sejak lama mungkin merupakan korban tsunami tertua di dunia,” lanjutnya.

Namun, menurut ilmuwan, mungkin saja orang tersebut juga telah meninggal dan dikubur sesaat sebelum tsunami terjadi.

Untuk mengungkap hal tersebut, para ilmuwan mempelajari ukuran butiran dan komposisi sedimen. Mereka melihat organisme mikroskopik dari samudera yang serupa dengan yang ditemukan setelah tsunami 1998 yang menewaskan lebih dari 2.000 orang.

Tim juga melakukan penanggalan radiokarbon dalam melakukan penelitian ini. Penanggalan radiokarbon merupakan metode yang digunakan untuk menentukan umur artefak secara akurat. Temuan tersebut diungkapkan dalam jurnal PLOS One.

Para arkeolog di Shandong, China, juga pernah menemukan tulang-belulang yang diyakini berasal dari manusia raksasa. Tulang-belulang itu diperkirakan berusia 5.000 tahun.

Tak hanya manusia raksasa, arkeolog juga menemukan reruntuhan 104 unit rumah, 205 makam, dan 20 lubang persembahan korban. Benda-benda tersebut diperkirakan berasal dari zaman Neolitikum.

Iklan Baris

    No items.


    Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/dotcom/www/jatengpos/elements/themes/jatengpos/widget-cespleng-600.php on line 32

Leave a Reply