Ilustrasi kartu BPJS (JIBI/Solopos/Dok.) Caption : Ilustrasi kartu BPJS (JIBI/Solopos/Dok.)
Rabu, 28 Maret 2018 22:40 WIB Bhekti Suryani/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

Pasien BPJS Semakin Nyaman, RS Kini Sudah Terapkan Pendaftaran Online

Fasilitas kesehatan dinilai makin inovatif.

Jatengpos.com, JOGJA–Implementasi program JKN-KIS saat ini memasuki tahun ke-5 sejak dimulai 1 Januari 2014. Berbagai tantangan khususnya terkait dengan kualitas layanan kini menjadi perhatian semua pihak. Karena faktanya akses finansial msayarakat kini bisa dikatakan sudah teratasi, sekarang yang menjadi pekerjaan rumah adalah bagaimana kualitas layanan makin optimal.

Kabar baiknya, kini fasilitas kesehatan yang bekerja sama dengan BPJS Kesehatan juga turut berlomba mengembangkan inovasi dalam upaya meningkatkan kualitas layanan khususnya dalam hal mempermudah peserta JKN-KIS saat mendapatkan pelayanan.

Sebanyak 15 rumah sakit di wilayah kerja BPJS Kesehatan Cabang Jogja kini sudah menerapkan pendaftaran online baik berbasis website, aplikasi, melalui SMS atau WhatsApp juga pendaftaran online melalui sistem yang terkomputerisasi. “Ini merupakan kabar gembira, dan sesuai dengan amanat dari Presiden Joko Widodo terkait dengan implementasi Program JKN-KIS, kini yang menjadi tantangan adalah bagaimana meningkatkan pelayanan khususnya di rumah sakit. Berbagai terobosan dan inovasi dalam layanan kesehatan yang sebelumnya belum pernah ada kini berkembang pesat,” ujar Kepala BPJS Kesehatan Cabang Jogja, Dwi Hesti Yuniarti melalui rilis yang diterima Harianjogja.com, Rabu (28/3/2018).

Ke-15 rumah sakit tersebut di antaranya RS Bethesda, RS Panti Rapih, RS Bethesda Lempuyangwangi, RS Happy Land, RSI Hidayatullah, RSM. Dr. YAP, RSUD Kota Jogja, RS PKU Muhammadiyah Jogja, RSUD Panembahan Senopati Bantul, RSPAU Dr. S. Harjolukito, RS PKU Muhammadiyah Bantul, RS Bedah Adelia, RS Panti Rahayu, RS PKU Muhammadiyah Wonosari dan RSUD Wonosari.

Hesti menjelaskan sistem antrean ini sebagian besar memuat informasi dan fasilitas untuk pendaftaran rawat jalan, mengecek ketersediaan kamar, jadwal dokter, alamat dan lain-lain. Peserta JKN-KIS khususnya diharapkan tidak perlu repot mengantre langsung dan menunggu di rumah sakit karena jadwal pelayanan sudah ditetapkan melalui sistem ini.

”Diharapkan dengan adanya inovasi ini kepuasan peserta terhadap layanan faskes dapat meningkat,” ungkapnya. BPJS Kesehatan juga sejak tahun lalu telah mengembangkan aplikasi pencarian faskes bernama aplicare. Aplikasi berbasis website ini berfungsi mencari lokasi dan informasi tentang faskes yang diinginkan serta memandu peserta menuju lokasi yang dipilih. Paling penting, aplicare bisa digunakan untuk seluruh peserta JKN-KIS melalui website resmi BPJS Kesehatan www.bpjs-
kesehatan.go.id. (*)

Iklan Baris

    No items.


    Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/dotcom/www/jatengpos/elements/themes/jatengpos/widget-cespleng-600.php on line 32

Leave a Reply